Classic Spa Diduga Beroperasi Tanpa Ijin, Ada Menu Plus-plus

Manado, Lintasutara.com – Tempat SPA dan Massage yang tidak memiliki ijin dan diduga dijadikan tempat esek-esek, kian marak beroperasi secara bebas di Manado.

Dari hasil penelusuran lintasutara.com, salah satu SPA yang berlokasi di jalan Sam Ratulangi tepatnya di samping lorong SPBU Wanea, diduga tidak memiliki ijin usaha serta diduga dijadikan tempat esek-esek.

Tempat SPA dan Massage yang bernama Classic ini, dengan jelas memberikan pelayanan yang dicetak dalam menu berupa prodak yang diduga menjurus ke praktek seksual (maaf, hubungan badan).

Salah satu terapis yang bekerja di SPA tersebut saat dikonfirmasi menuturkan, bahwa mereka menyediakan beberapa menu yang didalamnya setelah disepakati dan masuk room, antara tamu dan terapis bebas melakukan hubungan layaknya suami istri.

“Yang penting tamunya sepakat dengan harga yang diminta, pasti akan di service luar dalam,” ungkapnya dengan nada malu-malu.

Disisi lain, pemilik Classic SPA yang akrap disapa Ko Ken saat diwawancarai mengatakan jika dirinya tidak menampik jika praktek seperti itu terjadi di dalam kamar.

“Kan tidak mungkin saya harus mengecek sampai didalam kamar kalau ada perbuatan seperti itu. Intinya, yang saya tau disini hanya pelayanan Massage,” tuturnya.

Kepala Bidang pengawasan dan pengendalian di Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) Kota Manado, Lucky saat diwawancarai beberapa waktu lalu mengatakan bahwa pihaknya akan mengambil tindakan tegas, yaitu merekomendasikan usaha SPA dan Massage yang tidak memiliki ijin agar tidak beroperasional.

“Makanya kami mengimbau kepada masyarakat Kota Manado yang akan membuka usaha tersebut, terlebih dahulu mengurus ijin atau legalitas. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan ; seperti penutupan SPA dengan alasan tidak memiliki ijin,” ungkap kabid Lucky. Senin (14/06/2021) diruangannya.

Ditambahkannya, untuk masalah esek-esek itu sudah ranahnya kepolisian, bukan DPM-PTSP.

“Itu sudah ranah penegak hukum (Polisi),” pungkasnya.

(Tim)

Ikuti Berita dan Informasi Terbaru dari Lintasutara.com di GOOGLE NEWS

Bagikan Artikel:

Artikel terkait

Terpopuler

BERITA TERKINI